Skip to content

Rendah itu Lebih Mulia

October 26, 2012

Aku punya dosen. Gelarnya profesor. Kalau kau bicara padanya, kalimat-kalimat filsuf lah yg keluar. Tapi dia tak secuil pun terlihat narsis.

Suatu ketika, aku bicara padanya. “Pak, kenapa Bapak gak bikin kultwit aja di twitter? Biar semua orang bisa merasakan dan mendapat ilmu Bapak”.

Dia menjawab “Evi, kemampuan saya sangat terbatas”. Lalu dia melanjutkan “Pencapaian tertinggi manusia adalah ketika dia menyadari bahwa dirinya banyak kekurangan“.

Tadinya aku mau bujuk beliau biar bisa bikin kultwit bermanfaat. Salah satu alasannya ucapan Sayyidina Ali bin Abi Thalib “Salah satu cara untuk mengikat ilmu adalah dengan menuliskannya”.

Aku juga siap mau buat twit story untuk semua twit beliau. Yah, gimana pun keputusan orang kan harus dihargai.

Di saat itu aku sedang mencoba mencintai Rasulku dengan kadar yang lebih banyak. Mengingat teladan beliau, aku jadi ingat dosenku.

Menjadi narsis dan menampakkan kelebihan itu jauh lebih mudah dibanding menyembunyikannya. Bukan berarti menyembunyikan ilmu yang dimiliki, tapi bagaimana caranya agar kita tidak mengumbar diri.

Aku merasa malu telah meminta dosenku untuk narsis. Padahal dalam ajaran agamaku sendiri tidak ada anjuran untuk berbangga diri😦

Sebenarnya apa itu narsis dan pandangannya dalam Islam? Ada referensi dari spiritislam.net

“Sifat narsisisme ada dalam setiap manusia sejak lahir, bahkan Andrew Morrison berpendapat bahwa dimilikinya sifat narsisisme dalam jumlah yang cukup akan membuat seseorang memiliki persepsi yang seimbang antara kebutuhannya dalam hubungannya dengan orang lain. Narsisisme memiliki sebuah peranan yang sehat dalam artian membiasakan seseorang untuk berhenti bergantung pada standar dan prestasi orang lain demi membuat dirinya bahagia. Namun apabila jumlahnya berlebihan, dapat menjadi suatu kelainan kepribadian yang bersifat patologis.

Kelainan kepribadian atau bisa disebut juga penyimpangan kepribadian merupakan istilah umum untuk jenis penyakit mental seseorang, dimana pada kondisi tersebut cara berpikir, cara memahami situasi dan kemampuan berhubungan dengan orang lain tidak berfungsi normal. Kondisi itu membuat seseorang memiliki sifat yang menyebabkannya merasa dan berperilaku dengan cara-cara yang menyedihkan, membatasi kemampuannya untuk dapat berperan dalam suatu hubungan.

Seseorang yang narsis biasanya memiliki rasa percaya diri yang sangat kuat, namun apabila narsisme yang dimilikinya sudah mengarah pada kelainan yang bersifat patologis, maka rasa percaya diri yang kuat tersebut dapat digolongkan sebagai bentuk rasa percaya diri yang tidak sehat, karena hanya memandang dirinya lah yang paling hebat dari orang lain tanpa bisa menghargai orang lain. (Wikipedia)

Untuk mengkategorikan apakah seseorang itu mengidap sindrom narsisistik setidaknya paling sedikit harus memiliki 3 dari tanda-tanda berikut ini:

1. Mengharapkan agar orang lain memuji dan menghormati dirinya, hasil kerjanya, atau apa yang ia miliki walaupun pada kenyataannya hal yang ia miliki tersebut bukanlah suatu hal yang luar biasa.

2. Memiliki kebanggaan berlebihan dan perasaan “grandeur” atau kebesaran bahwa dirinya memiliki hubungan dengan tokoh-tokoh yang terkenal. Contohnya selalu mengatakan bahwa dirinya adalah kerabat dari Presiden, atau mengaku sebagai sahabat artis terkenal dalam setiap kesempatan. Namun seringnya hal tersebut merupakan hasil karangan agar orang lain merasa kagum dengan dirinya.

3. Bisa bersifat manipulatif dan menghalalkan segala cara agar orang lain merasa kagum dengan dirinya. Misalnya dengan mengklaim karya orang lain sebagai hasil karya sendiri yang kemudian dibanggakannya kepada orang lain.

4. Merasa tidak rela dan tidak senang jika orang lain memiliki kelebihan dari dirinya (iri hati), dan berusaha keras untuk melebihi orang tersebut.

5. Menyukai gaya hidup yang mewah, dan selalu mengikuti trend walaupun sebenarnya diluar batas kemampuannya. Hal ini dilakukan agar dirinya dipandang “lebih” dari orang lain.

6. Haus akan perhatian dari orang-orang sekitarnya (self-centered), dan berusaha agar orang lain mau melakukan apa yang ia inginkan.

7. Sangat sensitif dan sangat tidak suka jika dikritik oleh orang lain, dan akan membalasnya secara kasar. Jika dikritik, maka pikiran mereka akan selalu dibayangi oleh kritikan tersebut. Membuat mereka merasa sangat dipermalukan dan down.

8. Merasa dirinya lebih superior daripada orang lain, baik dalam hal kepandaian, kekayaan, maupun gaya hidup. Padahal sebenarnya tidak.

9. Memiliki rasa penolakan (rasa gengsi) yang tinggi terhadap hal-hal yang dianggap di bawah standar yang ditentukannya.

10. Merasa bahwa dirinya adalah orang yang sangat penting yang harus dilibatkan dalam kehidupan orang lain, serta kurangnya empati (kepekaan) terhadap orang lain.

11. Memiliki rasa percaya diri yang berlebihan dan terkesan arogan terhadap lingkungan sekitarnya.

12. Kebanyakan individu dengan kepribadian narsisistik adalah individu yang ambisius, kurang peduli dengan keadaan sekitarnya/orang lain, sangat kompetitif, dan terkadang suka mencari perhatian.

Demikian penjelasan mengenai narsis dalam pandangan psikologi umum.

Kesamaan Narsis dan Ujub

Pertanyaannya, apakah dalam gejala-gejala narsisme ini sama dengan istilah ujub yang termasuk dalam akhlak tercela? Dalam hidup, manusia akan senantiasa dihadapkan ujian oleh Allah. Ujian itu bisa berubah hal-hal yang sifatnya positif dalam pandangan manusia atau hal yang negatif seperti musibah. Hanya saja kebanyakan manusia tidak menyadari bahwa kenikmatan, keelokan paras, harta benda dan kekayaan, dan semisalnya sebagai sebuah ujian.

Wajah elok, kekuatan fisik, keturunan ningrat, ajengan, jabatan prestise, kekayaan, prestasi dan karya seseorang adalah karunia Allah sekaligus ujian. Apakah manusia mau mengakuinya atau mengingkarinya. Jika manusia lupa semua itu sebagai kenikmatan dari Allah dan membanggakan dirinya maka itulah yang disebut ujub. Ujub adalah penyakit rohani berbahaya karena memalingkan dari syukur.

Ujub berasal dari kata “العُجْب” yang secara bahasa memiliki beberapa arti; Merasa gembira dan merasa baik, menarik, mempesona dan Merasa tinggi dan hebat.  (At-Taubah: 25)

{ولأمة مؤمنة خير من مشركة ولوأعجبتكم}.

“Sesungguhnya wanita budak yang mukmin lebih baik dari wanita musyrik, walaupun Dia menarik hatimu.”  (Al-Baqarah: 221)

Dalam istilah ulama akhlak ujub adalah perasaan senang, gembira dan bangga atas dirinya atau karena ucapan dan pekerjaan tanpa ada unsur melecehkan orang dalam bentuk tindakan nyata. Jika ada unsur tindakan yang melecehkan orang dalam tindakan nyata maka maka itu takabur. Sebagian ulama menambahkan ujub diikuti oleh perasaan lupa dan lalai atas nikmat Allah yang dia banggakan.

Ujub dilarang dalam Islam dan salah satu jenis syirik. Ibnu Taimiyah: “Kebanyakan riya’ lahir karena ujub. Riya masuk syirik kepada Allah dan ujub masuk syirik terhadap jiwa (diri). Orang riya tidak menerapkan “iyyaka na’budu” orang yang ujub tidka menerapkan “iyyaka nastain”.

Imam Al-Ghazali, “Ketahuilah bahwa ujub itu tercela di dalam kitab Allah dan sunnah Rasul-Nya Sallalahu Alaihi Wassalam. Allah berfirman,

 “Dan di peperangan Hunain, tatkala jumlah yang banyak telah membuat kalian bangga diri. Namun itu tidak memberikan manfaatkan kepada kalian.” (At-Taubah: 25)

Allah mengecam sikap bangga diri merasa besar dan banyak jumlahnya padahal itu tidak memberikan manfaat apapun kepada mereka.

Al-Qurthubi berkata, “Ujub adalah seseorang mengamati dirinya dengan persepsi kesempurnaan dengan melupakan nikmat Allah. Jika itu diikuti dengan menghinakan dan meremehkan orang lain maka itu takabur.”

Namun berpenampilan baik dan bagus secara fisik tidak selalu disebut bangga diri dan ujub jika itu semata-mata karena menjaga kebersihan dan kepantasan. Sesungguhnya seluruh orang yang sombong akan dikumpulkan pada hari kiamat bagaikan semut yang diinjak-injak manusia.” Ada seseorang yang bertanya: “Wahai Rasulullah, bukankah seseorang itu ingin agar baju yang dikenakannya bagus, sandal yang dipakainya juga bagus?” Rasulullah menjawab: “Sesungguhnya Allah itu Maha Indah, dan menyukai keindahan, hakikat sombong itu ialah menolak kebenaran dan merendahkan orang lain.” (HR. Muslim dari Abdullah bin Mas’ud radhiyallahu ‘anhu)

Ada kesamaan antara narsis dengan ujub, baik dalam ilmu psikologi umum atau dalam psikologi Islam sama-sama dipandang sebagai penyakit kejiwaan seseorang. Keduanya sama-sama memandang sebagai fenomena kejiwaan yang bersifat negatif. Gejala-gejala narsis dan ujub yang disebutkan oleh pakar psikologi umum dan para ulama Islam juga hampir sama, meski sebagiannya masih merupakan gejala awal belum menjurus kepada ujub yang dilarang. Wallahu A’lam(Ahmad Tirmidzi)”

Akhir kata, semoga kita terhindar dari narsistik. Kemuliaan hanya milik Allah, jadi sudah sepatutnya kita merendahkan hati serendah mungkin. Aamiin🙂

Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: