Skip to content

Tipe-Tipe Jomblo dan Alasan Mereka Lama Ngejomblo

March 2, 2014

Gue sering dicurhatin temen-temen atau murid yang jomblo. Ada yang memang jomblo gak pernah pacaran, ada juga jomblo karena hatinya masih nyangkut di mantan. Sayangnya doi gak bisa narik tu hati balik lagi, soalnya masih suka mikirin orang yang statusnya udah bukan siapa-siapanya. Bahkan udah jadi milik orang lain.

Pernah gue coba bikin survei kecil-kecilan. Di antara berbagai tipe jomblo, yang paling ngenes adalah jomblo karena mantan. Alasan masih sayang lah, atau karena terlalu sakit jadi gak bisa move on.

Alhasil coba deket sana-sini, giliran udah hampir nyangkut tuh perasaan ama gebetan baru, eh mantan sekelebat nongol. Maka nangis kejerlah dia, sambil mewek “Gue gak bisa lupain dia! Gue pengen balikan ama dia!”.

Tipikal jomblo juga gak semua keukeuh dalam pendirian. Ada yang udah mutusin mau lupain, tapi cuma gara-gara inget sesuatu tentang mantan, hancurlah pertahanan dia. Yang paling aman itu jomblo kedua, yaitu yang masih pure. Doi gak pernah pacaran.

Buat tipikal jomblo yang begitu, masih dibagi lagi nih. Pertama emang anti pacaran, jadi kayak akhwat ikhwan gitu deh pengennya langsung merit. Kedua, pengen pacaran tapi sayangnya kagak ada yang mau ama dia. Ngenes!

Jomblo tipikal kedua ini lebih aman. Sengenes-ngenesnya dia, pikirannya belum kena racun manis dari bekas pacar. Pokoknya masih enak diajak fokus mikirin hal lain, entah sekolah, kuliah, maupun kerja. Karena mereka mikirnya “Yah kalo masih jomblo juga gue kawin langsung aja deh, sukses dulu. Ntar juga ada yang mau”.

Gitu deh, jadi gak repot ngurusin jomblo tipe ini. Kalo yang terakhir, jomblo ribet. Secara pengalaman pacaran, dia bisa masuk kategori pertama atau kedua. Tapi orangnya ribet. Dideketin ngejauh, dijauhin malah ngejar. Emangnya orang suka digituin?

Tipe jomblo ketiga ini bisa jadi cewek ataupun cowok. Gak tau deh, cowok jaman sekarang juga ribet-ribet sih. Mungkin efek demam boyband yang kemayu itu? Asli tebir pokoknya -,-

Jomblo ketiga ini selalu merasa dirinya paling ngenes dengan kesendirian. Giliran ada yang ngedeketin dia ngerasa takut. Takut disakitin, takut dikecewain, eh tapi giliran yang ngedeketin itu menjauh, doi kelabakan. Ngerasa kalap, sedih, lalu main judge “Oh mungkin dia sebenernya gak suka gue. Gue nya aja yang keGRan”.

Hello??? Inilah jomblo yang memaksa setiap orang harus jadi paranormal. Kalo lo terlalu jual mahal atau parno, maka bisa dijamin gak akan ada yang bisa nyantol jadi pasangan.

“Ih suka-suka gue dong, gue kan cewek. Gak elegan kali, kalo cewek mulai duluan”.

Oya? Coba lo introspeksi dan koreksi omongan lo. Lo bisa emang ngelepas orang yang lo suka? Terus lo nyesel, mewek-mewek bombai cuma karena dia nyerah ngedeketin lo? Itu semua salah lo sendiri -____-”

Begitulah tipikal jomblo yang gue amatin. Terlepas dari istilah jomblo terhormat atau gak, udah sewajarnya kan manusia berpasangan? Jadi kalo mau bisa dapet pasangan, mending bulatkan tekad buat jadi orang yang gak ribet dan selalu memperbaiki diri. Optimis, percaya diri, dan cerdas memahami lawan jenis😀

From → Mama Speaks, My Words

Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: