Skip to content

Hikmah Gak Nikah-Nikah

March 9, 2014

Mungkin ini terdengar ngenes atau justru wajar bagi sebagian orang. Tapi gue dulunya ngebet banget mau cepetan kawin. Tujuannya sih biar ada yang nemenin gue menghadapi berbagai macam persoalan hidup. Biar gue juga tenang karena ada seseorang yang menjadi Hero bagi gue.

Terus gue mulai melihat satu persatu temen gue merit. Di antaranya justru banyak yang gak pernah berkoar sedikitpun tentang pernikahan. Tapi gue? Gue belom.

Pernah gue bawa laki-laki ke rumah, tapi kandas karena beda agama. Lalu ibu yang gak capek-capeknya bilang “Kamu itu jangan nikah dulu. Sukses dulu. Jangan sampe kamu diinjek keluarga suamimu cuma karena kamu masih nol. Belum punya apa-apa”.

Di situ gue mikir, ada benernya sih apa yang dibilang ibu. Tapi sejujurnya hati gue juga nelangsa. Kasian banget ya gue, kayaknya temen-temen gue yang lain mereka bisa dengan enaknya merit tanpa perlu mikir meninggikan derajat lewat kemapanan. Toh suaminya kan yang bertanggung jawab atas dia nantinya?

Sering, gue menangis kenapa gue gak bisa kayak mereka. Gue agak protes sih, harusnya orangtua gue gak boleh egois. Masalah rejeki setelah nikah kan udah dijamin sama Allah. Kenapa manusia yang repot? Begitulah, mirip nasehat buat orang yang kepengen nikah muda kan?😀

Secara gak sengaja, gue memahami kenapa gue gak nikah saat ini. Padahal kayaknya jodoh udah deket, tapi gak bisa nikah. Padahal udah ada yang pengen jadiin gue pendamping hidup, tapi restu belom ada. Ternyata, ini semua karena gue sendiri. Gue melihat, posisi gue yang merupakan anak pertama harusnya bisa jadi penopang kedua orangtua gue.

Adek gue udah kelas tiga, sebentar lagi SMA. Pernah gue denger ibu ngeluh “Gimana ya biaya sekolah adekmu”. Eh asli ya di situ gue langsung terpukul. Emang sih, saat ini kedua orangtua gue lagi kolaps. Gue juga kasian semisal adek gue gak bisa sekolah di tempat yang bener. Gue gak mau dia sekolah di tempat ecek-ecek karena gue pun dulunya disekolahin sama emak bapak gue di sekolah yang bagus. Gak adil. Gak adil rasanya buat adek gue.

Gue cuma meratapi kenapa gue begitu egois mau ninggalin orangtua. Emang sih, waktu nikah kita juga masih berhak merawat dan care sama kebutuhan orangtua. Tapi semua kan ada batasnya. Gak mungkin gue bela-belain bantu orangtua sedangkan kodnisi keluarga gue (semisal gue merit) sendiri kekurangan. Pasti suami gue marah besar (lagi, semisal gue merit).

Akhirnya gue teringat sama satu ucapan gue ke ibu. Ini udah lama banget. Gue pernah bilang gini “Bu, aku mau nikah umur 27”. Terus ibu bilang katanya itu ketuaan. Kalo bisa umur 25 aja. Di situ gue ngasih rincian ke ibu, bahwa gue akan lulus kuliah umur 23. Terus gue akan lanjut kuliah S2 kan cuma dua tahun tuh, jadi umur 25 gue lulus S2. Abis itu gue kerja deh, dua tahun. Pas lah, umur 27 gue nikah dengan kondisi yang insya Allah udah mapan.

Faktanya :

Sekarang umur gue 23 dan gue udah kerja. Kalo adek sekolah, perkiraan lulus kan 3 tahun lagi, berarti tahun 2017 dia lulus sekolah. Selesai tanggung jawab gue menyekolahkan dia. Di tahun segitu, umur gue mendekati 27. Jadi apa bener ya, omongan gue ke ibu waktu itu udah diijabah sama Allah? Entahlah.

Yang pasti gue juga pengen merit kalo udah bisa nyenengin orangtua. Dan gue pikir, inilah momen yang tepat. Nyekolahin adek gue sampe lulus, ditambah gue juga memapankan diri. Gue juga gak mau dipandang rendah sama camer gue nantinya. Apalagi sampe orangtua gue direndahin? Itu semacam mimpi buruk yang gue harap gak pernah terjadi.

Jadi intinya, kalo ada yang belum nikah, coba cari penyebab atau hikmahnya. Gue sendiri bersyukur karena udah diajari ilmu niteni roso sama guru-guru gue. Semacam ilmu melatih kepekaan, tapi bukan jadi cenayang ataupun tukang terawang ya😛

From → Mama Speaks, My story

Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: