Skip to content

Memilih Sekolah untuk Anak. Harus Sekolah Unggulan Kah?

March 18, 2014

Bingung milih sekolah buat anak? Pengen masukin dia ke mana? Sama. Tapi gue belum punya anak. Gue mau nyekolahin adek. Sebagai guru dan dengan pengalaman yang gue punya, gue tau mau masukin adek ke sekolah macam apa. Memang, kalo bisa dia masuk sekolah unggulan. Karena bapak ibu gue dulu juga usahain gue bisa sekolah di tempat yang memang layak untuk anak berkategori pinter.

Berawal dari masa SMP. Gue masuk di sekolah nomer satu, yang sekarang sih statusnya udah RSBI. Mayoritas murid di sana adalah anak pejabat atau orang kaya. Mereka juga pinter-pinter. Meski begitu, sebenernya ada aja sih yang otaknya standar, tapi mungkin karena faktor bejo alias lucky jadi mereka bisa keterima masuk.

Gue bangga banget masuk SMP itu. Waktu gue jalan, naik angkot, ke manapun, kalo pake baju almamater sekolah pasti rasanya bangga luar biasa. Dalam hati gue bilang “Eh, liat nih gue sekolah di sekolahan elit + nomer satu”. Semua orang pun kalo dikasih tau gue sekolah di mana, pasti mereka akan bilang “Wah cah pinter iki”.

Begitulah.

Tapi giliran gue lulus, rasa bangga itu lenyap. Gue menemukan semangat hidup dan jati diri gue di SMK. Orangtua gue pun ngasih SMK terbaik. Yaaa biasalah, namanya anak SMK pasti dipandang agak beda dibanding anak SMA. Semacam ada minusnya. Padahal gue masuk di sekolah top juga termasuknya. Cuman bedanya, bukan orang elit yang masuk. Banyak murid yang orangnya merakyat. Di sinilah gue menemukan arti persahabatan sebenernya.

Gue merasa, terlalu tinggi jadi orang. Selama tiga tahun di SMP dan merasakan sensasi prioritas yang begitu besar, gue selalu gak bisa memandang orang yang punya kemampuan di bawah standar. Gak bisa. Itu semacam dogma secara gak langsung yang gue dapet selama belajar di SMP.

Sebenernya gue ada enjoy nya waktu SMP, yaitu pas kelas dua. Di kelas itu gak dikelompokkan berdasarkan peringkat sekolah. Baru pas kelas tiga lah gue mengalami degradasi semangat hidup dan kepercayaan diri yang luar biasa. Gimana gak ciut, kalo dapet nilai 8 aja merupakan suatu aib? Mau seneng gimana kalo semua temen-temen lo nilainya di atas 9 dan rata-rata 10? Meskipun tetep masuk 10 besar, tapi gue tetep gak bahagia. Gue tertekan dengan tuntutan nilai yang tinggi ditambah persaingan super ketat.

Ketika SMA, gue ketemu temen-temen yang agak santai. Gue yang terbiasa berkompetisi di SMP, sempet mikir bahwa masa depan gue bakalan burem dengan kondisi itu. Ternyata enggak. Justru gue bahagia. Gue suka sama temen-temen yang meskipun kadang gue kesel karena mereka terlalu bergantung sama gue, tapi di situlah letak kebahagiaannya. Gak ada superioritas. Semua sama, kecuali memang yang milih temen dan memisahkan diri. Gue merasa lebih hidup.

Sekarang gue jadi guru. Gue pernah di kelas, gue bikin kelompok yang anggotanya anak pinter semua. Lalu kelompok lain beranggotakan anak yang kemampuannya biasa semua. Hasilnya apa? Kelompok yang anggotanya pinter semua justru kerjaannya paling kacau. Pas lagi proses belajar, gue amatin. Mereka terlalu banyak berdebat sampe akhirnya gak ada satu konsep pun yang berhasil.

Gue dapet ‘klik’nya di situ. Ternyata gak baik ketika orang pinter disuruh kerja sama orang pinter. Gue juga pernah sih pengalaman, kalo kita punya tim yang biasa aja anggotanya, mereka akan lebih gampang dikoordinir dibanding yang pinter. Secara psikologis sebenernya bisa dipahami. Ketika kita terlalu sering memuji seseorang, maka dia akan percaya diri. Bahkan terlalu percaya diri atas apa yang dilakukan. Inilah yang menimbulkan egoisme. Makanya di usia dewasa ini gue menyayangkan kenapa di SMP gue harus ada pengelompokan berdasarkan kemampuan kecerdasan.

Gue sendiri karena terlalu sering dinyinyirin secara sembunyi-sembunyi, akhirnya tau. Mungkin gue emang terlalu egois karena jujur aja kadang gue merasa pikiran gue bener. Di sini gue bersyukur punya pasangan yang keras dan langsung negor kalo gue mulai sombong. Di samping itu, entah kenapa gue pernah debat sama orang. Pas dia udah gak bisa ngeluarin argumen apa-apa, dia nulis demikian “Kalo jadi orang pinter itu jangan sombong. Selalu rendah hati”.

Di satu sisi gue langsung menyadari kesalahan gue, oh berarti gue terlalu bernafsu kalo berargumen. Tapi di sisi lain juga gue menyayangkan kekerdilan mental orang itu. Kenapa ketika kalah dia lebih memilih menyerang lewat belakang? Biarlah, sejak saat itu gue lebih suka ngobrol serius sama orang yang bisa pake otak dibanding hanya perasaan.

Ok, kembali ke sekolah unggulan. Menurut gue, anak gak perlu disekolahin ke sekolah unggulan. Yang penting kita tau, kualitas guru-guru di sana, penerapan disiplin, atau kontrol dari sekolah atas aktivitas anak. Gue bersyukur menjadi guru di sekolah yang punya disiplin tinggi dan sangat ngemong murid didiknya. Gimana gak ngemong? Beasiswa aja dibantu sampe mereka dapet😀 Mau tau apalagi? Kalo bayaran tersendat, sekolah juga bantu dengan cariin kerjaan. Ntar gaji murid dipotong untuk nyicil bayaran semampunya😀 Apalagi? Mereka dikasih pelajaran tambahan dan guru yang bersangkutan mau ngajarin tanpa embel-embel lain. Coba di sekolah lain, kalo si murid emang gak bisa, malah disuruh ikut les di rumah gurunya😀

Coba lebih bijak lagi untuk masa depan anak. Bukan keunggulan sekolah dalam hal prestasi dan nilai akademis saja yang dicari, tapi juga pendidikan yang memang membentuk karakter anaklah yang harus kita utamakan. Selamat memutuskan😀

Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: